INSPIRASI BAKAT

Posted by Helmi Suhaimi On Mac 2013


With that breadth of knowledge, we see things that matter most. Sparks that ignite opportunity. Ideas that drive practical innovation. Insights that can transform your world. Our mission is always to inspire people for their success. Our visions are only actionable if we share them with everyone. If we keep them to ourselves, no one will know what we believe.

PURPOSE: To Inspire, Innovate, Ignite Talent

MOTIVASI PAGI TV3

Posted by Helmi Suhaimi On 13 - 01 - 2010

Saksikan Helmi Suhaimi di siaran Motivasi Pagi TV3. Akan disiarkan pada bulan Februari 2010. Tiga tajuk utama akan dibincangkan bersama Tuan Ahmad Fedtri Yahya | 1.Empayar Kreativiti 2.Menjangkau Minda Inovasi 3.Keajaiban Bakat. Jangan lupa! Pelbagai input yang menarik akan diperbincangkan.

Seminar Pembangunan Bakat

Posted by Helmi Suhaimi On 2009

Tempahan dibuka untuk Seminar Pembangunan Bakat di sekolah anda. Dalam usaha membangunkan generasi masa hadapan yang cemerlang, penekanan kepada potensi individu pelajar memainkan peranan penting. Bakat dan kelebihan semula jadi pelajar, jika dikenal pasti dan bangunkan secara sedar sistematik , bakal menjadi sumber kejayaan jangka masa panjang pelajar. Apabila pelajar mengetahui bakat dan kelebihan diri sendiri, maka proses pendidikan akan lebih bermakna dan mereka tidak akan mempersiakan masa hadapan mereka dengan perkara yang tidak baik dan memudaratkan.

MOTIVASI SALAM FM

Posted by Helmi Suhaimi On 13-01-2010

Setiap hari Isnin dan Rabu jam 7.20pagi, dengarkan sisipan motivasi pagi daripada Helmi Suhaimi di Radio SALAM FM kelolaan JAKIM. Salah satu radio baru di Malaysia yang diyakini akan meningkat naik dari hari ke hari. Pelbagai input yang InsyaAllah berguna untuk menambahbaikkan diri kita semua. Frekuensi di kawasan Lembah Klang 91.10 FM atau 102.5 FM. Jangan lupa untuk dengarkannya. Bagi kawasan yang lain daripada Lembah Klang anda boleh hubungi saya. Terima Kasih.

Tips Cinta

Posted by Helmi Suhaimi On 2009

Cinta kadangkala membahagiakan, kadangkala pula merosakkan. Digalakkan kita untuk sentiasa berusaha mencapai cinta yang pasti membahagiakan. Cinta yang membahagiakan seseorang insan pastinya akan menuju ke arah matlamat terbaik. Cinta yang bagaimanakah pasti akan membahagiakan dunia akhirat? Tips-tips terbaik tersedia cuma ianya perlu diimpentasikan. Sesungguhnya cinta itu suci.

Books Passion

Posted by Helmi Suhaimi On 2009

Buku menjadi salah satu medium untuk kita mendapatkan informasi dan juga ilmu. Pelbagai jebis buku boleh didapati mengikut topik dan perkara apa yang kita mahukan. Bahkan dengan klik sahaja pun kita sudah boleh membeli dan mendapatkan buku. Tiada alasan untuk tidak membaca buku. Bagi yang berbakat dalam penulisan atau sesiapa yang ingin menceburi bidang penulisan, mulalah daripada sekarang. Hasilkan karya anda!

Kisah Pencuri Impian

Posted by Helmi Suhaimi On Thursday, October 27, 2011

Ada seorang gadis muda yang sangat suka menari. Umurnya baru 10 tahun. Kemahirannya menari sangat menonjol jika dibandingkan dengan rakan-rakannya, sehingga dia seringkali menjadi juara di berbagai pertandingan yang diadakan. Dia berfikir, dengan apa yang dimilikinya saat ini, suatu saat apabila dewasa nanti dia ingin menjadi penari kelas dunia. Dia membayangkan dirinya membuat persembahan tarian di Rusia, Cina, Amerika, Jepun, serta ditonton oleh ribuan orang yang memberi tepukan kepadanya. 

Suatu hari, diberitakan tempat tinggalnya dikunjungi oleh seorang pakar tari yang berasal dari luar negeri. Pakar ini sangatlah hebat, dan telah banyak melahirkan penari-penari kelas dunia. Gadis muda ini terlalu ingin menari dan menunjukkan kebolehannya di depan pakar tersebut, bahkan jika mungkin memperolehi kesempatan untuk menjadi muridnya. Akhirnya kesempatan itu datang juga. Si gadis muda berjaya untuk berjumpa dengan pakar di belakang panggung, setelah selesai persembahan tarian. Si gadis muda bertanya: “Tuan, saya ingin sekali menjadi penari kelas dunia. Apakah tuan ada masa untuk menilai saya menari? Saya ingin tahu pendapat tuan tentang tarian saya”. “Baiklah, menarilah di depan saya selama 10 minit”, jawab pakar tersebut. 

Belum lagi 10 minit berlalu, sang pakar berdiri dari kerusinya, lalu berlalu meninggalkan si gadis muda begitu saja, tanpa mengucapkan sepatah katapun. 

Betapa hancur si gadis muda melihat sikap sang pakar. Si gadis lalu berlari keluar pulang ke rumah, sambil menangis tersedu-sedu. Dia menjadi benci terhadap dirinya sendiri. Ternyata tarian yang selama ini dia bangga-banggakan tidak ada apa-apa di hadapan sang pakar. Kemudian dia ambil sepatu tariannya, dan dia lemparkan ke dalam stor rumahnya. Sejak saat itu, dia bersumpah tidak akan menari lagi. 

Dua puluh tahun telah berlalu. Sang gadis muda kini telah menjadi ibu dengan tiga orang anak. Suaminya telah meninggal dunia. Dan untuk menyara keluarganya, dia bekerja menjadi pelayan dari sebuah kedai berhampiran rumahnya. 

Suatu hari, ada sebuah persembahan tarian yang diadakan di sekitar bandar itu. Kebetulan sang pakar berada di antara para menari muda di belakang panggung. Sang pakar nampak tua, dengan rambutnya yang sudah putih. Si ibu muda dengan tiga anaknya juga datang ke persembahan tarian tersebut. Selesai acara, ibu ini membawa ketiga-tiga anaknya ke belakang panggung, mencari sang pakar, dan memperkenalkan ketiga-tiga anaknya kepada sang pakar. 

Sang pakar masih mengenali ibu muda ini, dan kemudian mereka bercerita secara akrab. Si ibu bertanya, “Tuan, saya ada satu pertanyaan yang teringang-ngiang di hati saya. Ianya berkenaan penampilan saya sewaktu menari di hadapan tuan dua puluh tahun yang lalu. Sangat terukkah penampilan saya masa itu, sehingga tuan langsung pergi meninggalkan saya begitu saja, tanpa mengatakan sepatah katapun?”
“Oh ya, saya ingat peristiwa itu. Terus terang, saya belum pernah melihat tarian seindah yang kamu lakukan waktu itu. Saya rasa kamu akan menjadi penari kelas dunia. Saya tidak faham mengapa kamu tiba-tiba berhenti dari dunia tari”, jawab sang pakar. 

Si ibu muda sangat terkejut mendengar jawapan sang pakar. “Ini tidak adil”, seru si ibu muda. “Sikap tuan telah mencuri semua impian saya. Kalau memang tarian saya bagus, mengapa tuan meninggalkan saya begitu saja ketika saya baru menari beberapa minit. Tuan seharusnya memuji saya, dan bukan mengabaikan saya begitu saja. Sudah pasti saya akan menjadi penari kelas dunia. Bukan hanya menjadi pelayan kedai!” 

Si pakar menjawab lagi dengan tenang “Tidak …. Tidak, saya rasa saya telah lakukan sesuatu yang betul. Kita tidak perlu minum anggur satu botol untuk membuktikan anggur itu enak. Demikian juga saya. Saya tidak perlu menonton anda 10 minit untuk membuktikan tarian anda bagus. Malam itu saya juga sangat letih setelah pertunjukkan. Saya tinggalkan anda sebentar, untuk mengambil kad nama saya, dan berharap anda mahu menghubungi saya keesokan harinya. Tapi anda sudah pergi ketika saya keluar. Dan satu perkara yang perlu kita lakukan, bahawa kita perlu fokus pada impian kita, bukan pada ucapan atau tindakan saya.“ 

“Mengapa perlu kamu mengharapkan pujian? Ah, waktu itu kamu sedang membesar. Pujian itu seperti pedang bermata dua. Ada kalanya memberikan motivasi kepadamu, boleh pula melemahkanmu. Bahkan saya melihat bahawa sebahagian besar pujian yang diberikan pada masa seseorang sedang membesar, hanya akan membuat dirinya puas dan pertumbuhannya pasti akan berhenti. Jesteru itu saya lebih suka tidak memberikan pujian kepadamu, agar hal itu boleh membuatkan kamu lebih cepat membesar lagi. Lagi pula, pujian itu sepatutnya datang dari keinginan saya sendiri. Tidak perlu kita meminta pujian dari orang lain.” 

“Sebenarnya ini hanyalah masalah yang remeh sahaja. Sekiranya anda pada waktu itu tidak menghiraukan apa yang terjadi dan tetap menari, mungkin hari ini anda sudah menjadi penari kelas dunia.” Mungkin anda sakit hati pada waktu itu, tapi sakit hati anda akan cepat hilang sekiranya anda berlatih kembali. Tetapi sakit hati kerana penyesalan anda hari ini tidak pernah hilang selama-lamanya.”

Refleksi:

Percayakah kita dengan bakat dan impian kita? Walau apa sahaja yang berlaku teruskan percaya dengan impian yang dibina berasaskan bakat serta kelebihan diri. Jangan berhenti berusaha untuk menjadikan bakat mapan dan impian suatu realiti.


0 Response to "Kisah Pencuri Impian"

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails



    JUMLAH PENGUNJUNG

    IKUT BLOG

    DAPATKAN SAYA REMAJA INOVATIF SEKARANG

    DAPATKAN SAYA REMAJA INOVATIF SEKARANG
    Dapatkan di kedai-kedai buku berhampiran atau boleh tempah melalui emel helmisuhaimi@gmail.com.

    MESSAGE

    ARTIKEL POPULAR

    Post Terbaru

    Komen Terkini